Friday, June 10, 2011

Pengalaman Mematangkan Hidup Kita

Assalamualaikum


Hi semua! Korang pernah dengar tak ungkapan orang melayu dulu yang cakap pengalaman lepas-lepas mematangkan kiter dan membentuk sebahagian dari identity kiter sekarang?  Aku macam agree dengan ungkapan tuh, dan sebahagian dari pengalaman yang lepas memang membentuk identity dan sebahagian persepsi aku sekarang.

Dulu, mase aku sekolah menengah (di johor bahru), aku tak dapat banyak sangat bergaul dengan ramai kawan dari bermacam-macam background.  Rutin kami biase jek, sama ada die member aku mase sekolah rendah, atau member-member yang rumah dieorang berdekatan dengan sekolah menengah.  Tambah lagi tak ramai jugak budak-budak non bumiputera kat sekolah aku, sebab kebanyakan dieorang bersekolah kat Singapore atau area-area tempat yang lain.

Pengalaman aku bermula selepas SPM, yang maner mase tu aku dapat masuk matrik Kuala Pilah.  First time berjauhan dengan family rase sayu jugak sebab tak kenal orang-orang yang lain (aku blaja sekolah menengah harian biase).  Macam aku jek sorang dari sekolah aku yang dapat matrik kat situ.  Biler aku pegi cafe, rata-rata sumer orang dah ade geng sendiri, meja sebelah saner budak-budak KISAS, meja sebelah situ budak-budak MRSM Jasin, meja depan pulak budak-budak MRSM Serting.  Biler dieorang tanyer aku dari mane, aku pon jawab ’Saya dari SMK Bandar Baru Uda jek’, dan selepas tu confirm dieorang tercengang-cengang sebab masing-masing blur tengah pikir kat ceruk maner sekolah aku.  Lepas tu biler first time aku jumpe orang dari utara a.k.a roomate aku, aku tambah tercengang sebab loghat die pelik dan selalu bunyi macam bahasa baku.  First time aku dengar aku ingat roomate aku ni nerd, apsal la nak cakap dengan aku bahasa baku..huhuhu.  Mula-mula berkawan tu perangai masih skema-skema lagi, maklum lah belum kenal sangat, aku pon start lah bergaul dengan dieorang sumer, dengar tiap-tiap patah ape yang dieorang try nak cakap.  Biler first time dieorang tanyer kat aku ’Ili, hang orang johor kan? Hang mesti suka makan cabai kan?’ time tu aku hanya mampu tersenyum kelat sambil rase nak menangis dalam hati sebab aku confius ape kah perbezaan antara cibai dengan cabai +____+.  Biler first time masuk kuliah, aku berkawan pulak dengan kawan-kawan dari Terengganu dengan Kelantan.  Dengar dieorang cakap jek aku trus terdiam, nak balas balik confirm lidah terbelit punyer.  Maka nyer aku hanya diam sahaja.  Biler aku try-try nak masuk/berkawan dengan dieorang, aku pon start lah berborak-borak, walaupun bahasa melayu biase pon takpe lah, aku tak kisah, lanyak jek, nanti kang aku takde kawan lak.  Aku pon start mengoffer dieorang makan lunch sesame, biler satu waktu tu aku nak bayar makanan, tetibe kawan aku menjerit ’Ili, tolong ambikkan supik sa!’, dengan tetibe aku trus tunduk ke bawah sambil pandang makcik cashier yang maner die pon tak paham sebab die orang negeri sembilan.  Nasib baik aku memberanikan diri untuk tanyer balik‚’Weh, supik tu aper?’, lalu kawan aku pon cakap, ’Plastik lah, nak sa tau!’, lalu aku pon trus confius sebab tak tau ape makne sa tu.  Belum abis dengan kes tu lagi, biler dah sampai kat meja dieorang, dieorang pon berkata, ’Ili, kiter makan lalu lah, nanti boleh pegi lab’ dan hati aku trus tertanyer-tanyer ade ke lauk yang makcik kantin jual tu nama die lalu.  Begitu lah kisah nyer...

Biler tibe nak masuk universiti lak, aku pon rase excited tapi dalam mase yang same takut jugak, macam mane lah environment kat Sabah nanti yek?  First time naik flight, rase macam jakun pon ade, tambah lagi time tu naik MAS business class, lagi lah aku terasa diri ini kecik.  Tambah lagi orang-orang kat business class ni kebanyakan nyer orang yang kerja, atau businessman, atau executive yang tengah outstation, kat atas meja dieorang sumer ade laptop, aku yang student cikai ni hanyer duduk diam kesejukan.  Sampai jek menjejakkan kaki kat bumi Sabah, tibe-tibe ade orang panggil,’Adik, kamu budak UMS kah?  Bah, kalau kamu budak UMS, marilah naik bas.  Ada budak-budak MPP disini yang uruskan kenderaan kamu.  Bah, jangan lah ko risau’.  Biler mase aku jadi abah ko?  Arghh!!!! Meronta-ronta hati aku tak paham.  Ini lagi pekat dari orang utara ni, tapi ape yang aku hanyer lakukan hanye lah mengangguk sambil tersenyum manisssss.....  Sampai kat kampus, aku disapa oleh roomate Sabahan ku, ’Kau orang semenanjung kah? Namak ku Rose.  Bah, kalau kau orang semenanjung, baik-baik kau hati-hati disini, adak pantang larang bah disini yang tidaq sama macam di tempat kau’.  Ketika itu jugak aku tetibe menangis dalam hati, Mak!!! Nak balik umah!!!  Belum lagi aku disapa oleh roomate depan bilik yang tibe-tibe aku tercengang tahap maha seriyes biler dengar dieorang bercakap,’Nama kamek sabrina, nama kitak?’, ’Oh, kamek mariani, kitak orang sarawak juak nak?  Mun kitak sarawak, nang kamek confirm sik rindu mau kelakar sarawak’.  Maka aku ditengah-tengah dieorang ni terus terdiam dengan lame nyer...............  Nasib baik lah dieorang bleh cakap bahasa melayu biase..hehe..

Begitu lah kisah nyer, setiap orang yang kiter jumpe dalam hidup kiter confirm memberi something yang precious pada diri kiter.  Dengan dieorang-dieorang ni sume lah, aku paham ape yang orang utara cakap, aku fasih bahasa sabah dan intermediate terror bahasa Sarawak (tapi sampai sekarang aku tak paham ape orang Kelantan dengan Terengganu cakap weh =____=).  Bukan itu sahaja, sebab dieorang lah aku mengenal erti sebenar ape kah maksud communication breakdown +_____+.   Dengan pengalaman-pengalaman inilah yang mematangkan aku, yang menjadikan aku seperti sekarang.  Rase seronok biler berkawan dengan orang yang lain-lain background dari sebab for sure kiter akan blaja something dari dieorang and dieorang pon akan blaja something dari kiter.  Tak kisah lah die kaya ker, miskin ker, yang penting you all rocked my world!!!

With my Sarawakian friends during my OJT at SO1

Sekian, have a nice day!



1 comment:

  1. panjang giler.penat nk baca.scroll je ke bawah.haha.

    ReplyDelete